Pendakian Gunung Merbabu via Selo

Gunung Merbabu (3.142 mdpl) secara administratif terletak di 4 wilayah,
diantaranya Kabupaten Magelang di lereng sebelah barat, Kabupaten Boyolali di sisi timur dan selatan, serta Kabupaten Semarang dan Kota Salatiga di lereng sebelah utara. Ke-empat wilayah tersebut masuk dalam Provinsi Jawa Tengah.
Gunung ini mempunyai 3 puncak:

  1. Puncak Trianggulasi (3.142 mdpl)
  2. Puncak Kenteng Songo (3.140 mdpl)
  3. Puncak Syarif (3.119 mdpl)

Gunung Merbabu dilihat dari Gunung Merapi

Setidakya ada 6 jalur resmi yang bisa dilalui pendaki untuk menuju puncak Merbabu:

  1. Jalur Selo (Boyolali)
  2. Jalur Wekas (Magelang)
  3. Jalur Cunthel (Magelang)
  4. Jalur Thekelan (Magelang)
  5. Jalur Suwanting (Magelang)
  6. Jalur Gancik (Boyolali, jalur paling baru)
Jalur Selo merupakan favorit para pendaki, karena selain jalur yang relatif lebih mudah, jalur ini juga menyuguhkan pemandangan yang menawan. Nilai minus di jalur ini adalah tidak adanya sumber air, hanya tersedia di basecamp saja, jadi Anda harus membawa bekal air yang cukup banyak.

Lokasi dan Akses

Basecamp Selo terletak di Dusun Genting, Desa Tarubatang, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. Berjarak kurang lebih 7 km dari Polsek Selo. Kalau dari arah timur (Boyolali) sebelum Polsek, belok ke kanan, ikuti saja jalan aspal atau tanya penduduk sekitar kalau bingung.
Jalan menuju basecamp cukup sempit, hanya bisa dilalui 1 mobil saja, kalau ada mobil dari arah berlawanan, salah satu harus mengalah untuk berhenti. Biasanya kendaraan dari atas yang berhenti.
Lokasi
Setelah membayar retribusi dan tiket masuk, Anda akan sampai di perkampungan penduduk, di sini terdapat beberapa basecamp, salah satunya adalah basecamp Kang Bari. Anda bisa istirahat, makan, dan packing atau juga menyewa beberapa perlengkapan pendakian seperti carrier, tenda, kompor, sleeping bag, dll.
Basecamp dengan tempat yang cukup luas

Pendakian

Dari basecamp menuju ke pintu gerbang pendakian Gunung Merbabu tidak terlalu jauh, hanya beberapa meter saja Anda akan sampai di pintu masuk.
Gerbang Penda Kian (pakai spasi :D) Merbabu

Basecamp - Pos 1 (2 Jam)

Awal pendakian jalur masih landai, melewati tanah dan hutan, sesekali menanjak tapi tidak terlalu terjal.
Jalur menuju Pos 1
Kurang lebih 2 jam, Anda akan sampai di Pos 1 (Dok Malang). Tanah datar yang cukup lapang dan bisa memuat sekitar 8-10 tenda. Tapi tetap waspada jika ingin mendirikan tenda di sini, karena tempat yang terlalu terbuka, rawan terkena badai.

Pos 1 (Dok Malang)
Pos 1 - Pos 2 (1¼ Jam)

Setelah Pos 1, perjalanan akan dilanjutkan menuju Pos 2 dengan jalur mulai sedikit menanjak, sebelum sampai di Pos 2, Anda akan menjumpai Pos Bayangan (bukan bayangan mantan ya) atau Pos Kota. Setelah sebelumnya Anda akan melewati Tikungan Macan dengan tanjakan cukup terjal. Bisa dibilang ini trek paling berat di jalur antara Pos 1 ke Pos 2. Hanya butuh waktu 30 menit untuk sampai di Pos Bayangan.
Tikungan Macan
Dude Herlino diapit ibu-ibu muda penuh pesona #halah
Dari Pos Bayangan menuju Pos 2 dibutuhkan waktu sekitar 45 menit, dengan trek yang terus menanjak, tidak terlalu terjal tetapi konsisten.
Pos 2
Pos 2 - Pos 3 (50 Menit)

Di jalur ini masih tertutup pepohonan dengan trek yang cukup menguras stamina, tidak sampai 1 jam Pos 3 atau Batu Tulis akan Anda jumpai. Pos 3 ditandai dengan tanah yang lapang, kira-kira setengah ukuran lapangan sepakbola, banyak pendaki yang memutuskan untuk mendirikan tenda di tempat ini. Dengan medan yang sangat terbuka, Anda harus hati-hati dalam memilih tempat untuk mendirikan tenda. Karena angin di gunung tidak bisa diprediksi.
Di tempat ini juga merupakan pertemuan antara jalur Selo dan jalur yang baru saja dibuka yaitu jalur Gancik. Penulis sempat ngobrol dengan rombongan pendaki yang berangkat dari Gancik, kata mereka jalur Gancik jauh lebih ekstrim dibanding jalur Selo, mirip jalur di gunung Sumbing.
Pos 3 (Batu Tulis) btw, sudah mulai pucat, cyin. Make up luntur 
Pos 3 - Sabana 1 (1¼ Jam)

Di setiap gunung pasti ada jalur yang paling ekstrim, saya biasa menyebut sebagai "jalur neraka". Di jalur via Selo, trek dari Pos 3 menuju Sabana 1 inilah yang paling berat. Trek sangat terjal dengan medan tanah merah yang berdebu jika musim kemarau dan sangat licin apabila turun hujan, benar-benar menguras stamina, fisik, emosi, bahkan menguras bedak yang menempel di pipi serta membuat bentuk alis menjadi tidak simetris lagi #eh. Penulis sempat 2 kali koprol di trek ini.

Ada banyak percabangan di jalur ini, saran penulis ambil yang arah kanan dari Pos 3. Walaupun sama-sama bertemu di Sabana 1 tetapi jalur ke kanan lebih "ringan" dibanding percabangan yang lain.

Kalau sedang beruntung dan cuaca cerah, Anda bisa menikmati sunrise dari jalur ini. Matahari akan terbit dari belakang Anda berjalan, muncul dari balik Gunung Lawu. Sambil istirahat Anda bisa menyaksikan saat-saat kemunculan sang Mentari atau mengabadikan foto. Jadi jangan sampai terlewatkan "pemandangan suci" ini (terkesan lebay bahasanya, tapi memang sangat indah penampakan sunrise dari tempat ini).
Menanti sunrise

Puncak Hargo Dumilah (Gunung Lawu) mulai terlihat ketika fajar tiba

Setelah menempuh perjalanan lebih dari 1 jam, akhirnya kami tiba di Sabana 1 dan mendirikan tenda untuk bermalam di tempat ini.
Sabana 1
Puncak Trianggulasi dan Kenteng Songo terlihat jelas dari Sabana 1
Sabana 1 - Sabana 2 (30 Menit)

Setelah Sabana 1 jalan mulai sedikit menurun sebentar kemudian menanjak lagi, tidak perlu waktu lama untuk mencapai Sabana 2, hanya sekitar 30 menit.
Menurut saya tempat ini adalah yang terbaik untuk mendirikan tenda. Walaupun di sabana terbuka, tetapi di sisi lain ada pepohonan yang bisa menahan angin, sehingga lebih aman.
Pemandangan yang sangat menakjubkan di sini, selain padang rumput yang luas, di sisi selatan kita juga bisa menyaksikan Gunung Merapi yang berdiri dengan gagahnya.





Sabana 2 - Puncak Kenteng Songo (2 Jam)

Setelah puas menikmati pemandangan di Sabana 2, yosh saatnya summit attack! Selepas Sabana 2, trek sedikit landai sampai lembah Edelweis kemudian trek terjal menanti di depan. Berhati-hatilah ketika melewati trek ini, karena selain terjal, jalur di sini terbuka sehingga angin ataupun kabut bisa langsung mengenai tubuh kita.

Kurang lebih 2 jam menempuh perjalanan dengan trek terjal tadi, Anda akan sampai di pertigaan, lurus ke arah Puncak Kenteng Songo, arah kiri ke Puncak Trianggulasi.
Nggak gini-gini amat sih sebenarnya, ini versi lebay aja

Gunung Kukusan dan Gunung Merapi terlihat jelas dari sini

Trek terbuka dan terjal
Setelah melewati trek panjang, akhirnya sampai di puncak tertinggi kedua Gunung Merbabu yaitu Kenteng Songo. Dari puncak ini jika cuaca sedang cerah bisa melihat beberapa gunung, diantaranya Gunung Slamet, Sindoro, Sumbing di sebelah barat. Gunung Ungaran, Andong, Telomoyo di sebelah utara, kemudian Gunung Lawu, Wilis di sebelah timur.





Kenteng Songo - Puncak Trianggulasi (15 Menit)

Hanya 15 menit saja untuk mencapai titik tertinggi Gunung Merbabu yaitu Puncak Trianggulasi, dengan medan yang landai.
Banyak yang salah kaprah tentang puncak tertinggi di Merbabu ini, kebanyakan orang menyebut Kenteng Songo sebagai titik tertinggi. Tapi ketika saya cek menggunakan aplikasi smartphone, ada selisih sekitar 5 meter di antara keduanya, Trianggulasi lebih unggul.
Well Done! Puncak Tertinggi Gunung Merbabu

Rincian Waktu Pendakian

Jalur
Waktu Tempuh
Basecamp - Pos 1
2 Jam
Pos 1 - Pos 2
1¼ Jam
Pos 2 - Pos 3
50 Menit
Sabana 1 - Sabana 2
30 Menit
Sabana 2 - Puncak Kenteng Songo
2 Jam
Kenteng Songo - Puncak Trianggulasi
15 Menit
TOTAL
6 Jam 50 Menit

*Estimasi waktu di atas diluar bermalam, bongkar pasang tenda, masak, makan, selfie, dll.
Waktu turun kurang lebih 4-5 jam.

Tiket Masuk

  • Retribusi Rp5000/orang
  • Pendaftaran dan tiket masuk Rp15.000/orang
  • Parkir sepeda motor Rp5.000
  • Parkir mobil Rp20.000
*Harga bulan Agustus 2016

Fasilitas Basecamp

  • Tempat istirahat
  • Warung makan
  • Kamar mandi
  • Tempat Parkir
  • Penjualan souvenir
  • Persewaan alat-alat pendakian
Daftar Harga Sewa Alat-Alat Pendakian

Item
Harga Sewa
Tenda Kapasitas 4-5 Orang
Rp50.000
Sleeping Bag
Rp20.000
Tas carrier kapasitas 60 Liter
Rp35.000
Kompor
Rp20.000
Matras
Rp15.000
*Agustus 2016
Bagi Anda yang membutuhkan jasa porter, bisa menghubungi Bapak Senen/Sunarno (085702101401 / 085713047045) dengan tarif Rp350.000 untuk sekali pendakian.

Ucapan Terima Kasih

  • Semesta Alam
  • Kaioshin-Sama (God of Creation)
  • Mbak Atikha dan Bu Guru Naning, ibu-ibu muda penuh pesona dengan jiwa petualang. KALIAN LUAR BIASA! :*
  • RR Brother
  • Pak Bari juga Mas Senen dan Mas Sunarno yang sudah banyak membantu, juga untuk foto-fotonya.
Semoga bermanfaat dan Salam Lestari!

Bonus Foto

Bawa kembali mantanmu sampahmu!

Ingat selalu kata-kata bijak dari Bapak Mario Tegang

Subscribe to receive free email updates:

7 Responses to "Pendakian Gunung Merbabu via Selo"

  1. cyiiin...jalur turun dari sabana 1 ke pos 3 bikin bedak eike luntur dan alis jadi gak simetris lagi nih hahaha tapi masih mending lewatin "jalur neraka" daripada di setelin musik dangdut koplo high volume didalam mobil....sumpah mau mati rasanya hahaha

    Keren bro blognya lengkap banget ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaa, aku aja yang cowok pusing denger musik sampah gitu apalagi cewek.

      Btw, next trip Sindoro yuk cyin, Bu Guru suruh latuhan fisik dulu. Jangan cuma pensil alis doang digedein tapi tepar di Sabana :(

      Hapus
    2. boleh2 next trip yaaah cyiiin *sambil kibas poni*... pingin main agak jauhan dikit nih :v
      kata bu guru pensil alis dan makeup itu salah satu piranti wajib(baca:ransum) walau pada akhirnya akan luntur juga oleh keringat campur ujan, besok2 kalau ada perlengkapan lenong yg waterproof boleh deh aku referensikan biar stunning trs wkwkwk

      Hapus
    3. Hahahahaha

      Ok sip, atur aja jadwalnya.

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Basecamp Pak Bari.
    Melayani transportasi / antar jemput dari dan menuju Basecamp Pendakian Merbabu via Selo.
    FB: Pak Bari Merbabu Selo (https://www.facebook.com/pakbari.merbabuselo)
    Instagram: @pakbarimerbabu (https://www.instagram.com/pakbarimerbabu)
    Telp/WA: 081393062419

    BalasHapus
  4. Ka, bilamana ingin mendaki membawa mobil pribadi, apakah ada tempat parkir di bestcamp ini atau di sekitar bestcamp?

    BalasHapus